Namecheap

Minggu, 31 Agustus 2014

ODOJ Spirit Message (OSM) Salam MANTAB MULIA, Bermanfaat, Bermartabat, Mulia .....

ODOJ Spirit Message (OSM)



Salam MANTAB MULIA, Bermanfaat, Bermartabat, Mulia ... !!!



Terkadang kita menganggap dan memandang hidup orang lain jauh lebih baik dari kehidupan diri kita, jauh lebih sukses, lebih mapan, lebih bahagia, dan mungkin juga lebih sempurna dari sisi segalanya.



Semua itu adalah anggapan yg muncul dari pikiran kita sendiri. Padahal belum tentu sepenuhnya hal itu benar.

Banyak diantara mereka juga berfikiran yg sama dgn kita, menganggap kehidupan diri kita ini jauh lebih baik, lebih sukses, lebih mapan, lebih bahagia, dan lebih sempurna dibandingkan kehidupan mereka. Inilah yg namanya sudut pandang.

Banyak diantara kita mempunyai sudut pandang yg berfokus kepada orang lain bukan pada diri kita sendiri sehingga anugerah Allah yg begitu luar biasa kepada diri kita seakan2 tidak terlihat sama sekali.



"Sungguh, Nikmat dari Tuhan Mu yang manakah yang kamu dustakan???"



Jika kita dalam kondisi yang seperti itu maka yg perlu kita lakukan adalah pensikapan terhadap kehidupan kita sendiri. Pensikapan yg benar atas kehidupan kita sendiri akan memunculkan rasa SYUKUR kita kepada Allah SWT, atas semua anugerah dan nikmat Allah yg telah terlimpahkan untuk diri kita.



"Syukuri apa yang ada pada diri kita, karena sesungguhnya kehidupan ini adalah anugerah. Hadapi, Hayati, dan Nikmati setiap proses kehidupan kita ini dengan tetap selalu berbuat dan melakukan yang terbaik."



Melalui ODOJ, membumikan Al-Quran dan melangitkan Manusia merupakan salah satu pensikapan yang benar diri anda atas kehidupan ini dan perhatikan perubahan apa yg terjadi pada diri anda setelahnya...



Salam FULL Semangat ... !!!



Agus Heru Pitoyo ~ Divisi Training Motivasi ODOJ

CP. 081298884577



PSDM/TM/26/31/08/2014



from One Day One Juz's Facebook Wall

Bila "Shubuh" utuh, Pagi pun tumbuh, Hati terasa teduh, Pribadi tdk angkuh,...

Bila "Shubuh" utuh,

Pagi pun tumbuh,

Hati terasa teduh,

Pribadi tdk angkuh,

Keluarga tdk keruh,

Maka damai berlabuh..



Bila "Dhuhur" teratur,

Diri jadi jujur,

Hati tdk kufur,

Jiwa selalu bersyukur,

Amal ibadah tdk udzur,

Keluarga akur,

Maka Pribadi jadi makmur..



Bila "Ashar" kelar,

Jiwa jadi sabar,

Raga jadi tegar,

Senyum pun menyebar,

InsyaAllah rezeki lancar...



Bila "Maghrib" tertib,

Ngaji menjadi wajib,

Wirid jadi karib,

Jauh dari aib,

InsyaAllah syafaat tdk raib...



Bila "Isya" terjaga,

Malam bercahaya,

Hati damai sejahtera,

InsyaAllah hidup pun bahagia.



¤¤ IKHLAS ITU ¤¤

menentukan diterima atau tidak diterimanya aktivitas kita sebagai ibadah,

Karenanya pastikan ia senantiasa menyertai setiap aktivitas kita



¤ Ikhlas itu…. Ketika nasehat, kritik dan bahkan fitnah, tidak mengendorkan amalmu dan tidak membuat semangatmu punah.



¤ Ikhlas itu… Ketika hasil tak sebanding usaha dan harapan, tak membuatmu menyesali amal dan tenggelam dalam kesedihan.



¤ Ikhlas itu… Ketika amal tidak bersambut apresiasi sebanding, tak membuatmu urung bertanding.



¤ Ikhlas itu… Ketika niat baik disambut berbagai prasangka, kamu tetap berjalan tanpa berpaling muka.



¤ Ikhlas itu… Ketika sepi dan ramai, sedikit atau banyak, menang atau kalah, kau tetap pada jalan lurus dan terus melangkah.



¤ Ikhlas itu… ketika kau lebih mempertanyakan apa amalmu dibanding apa posisimu, apa peranmu dibanding apa kedudukanmu, apa tugasmu dibanding apa jabatanmu.



¤ Ikhlas itu.. ketika ketersinggungan pribadi tak membuatmu keluar dari barisan dan merusak tatanan.



¤ Ikhlas itu… ketika posisimu di atas, tak membuatmu jumawa, ketika posisimu di bawah tak membuatmu enggan bekerja.



¤ Ikhlas itu… ketika khilaf mendorongmu minta maaf, ketika salah mendorongmu berbenah, ketika ketinggalan mendorongmu mempercepat kecepatan.



¤ Ikhlas itu… ketika kebodohan orang lain terhadapmu, tidak kau balas dengan kebodohanmu terhadapnya, ketika kedzalimannya terhadapmu, tidak kau balas dengan kedzalimanmu terhadapnya.



¤ Ikhlas itu… ketika kau bisa menghadapi wajah marah dengan senyum ramah, kau hadapi kata kasar dengan jiwa besar, ketika kau hadapi dusta dengan menjelaskan fakta.



¤ Ikhlas itu…. Gampang diucapkan, sulit diterapkan….. namun tidak mustahil diusahakan….



¤¤ Ikhlas itu... Seperti surat Al Ikhlas.. Tak ada kata ikhlas di dalamnya... ¤¤



Semoga Bermanfaat ...



from One Day One Juz's Facebook Wall

Seorang mukmin itu jika dia diberi cobaan, maka ia bersabar Man shabara zhafira

Seorang mukmin itu jika dia diberi cobaan, maka ia bersabar



Man shabara zhafira









from One Day One Juz's Facebook Wall

Semoga pemimpin Indonesia berani berada di garda terdepan membela Palestina . A...

Semoga pemimpin Indonesia berani berada di garda terdepan membela Palestina .

Aamiin.



Allahu akbar !!!





Mobile Uploads

Konferensi Pertama LSM International untuk Gaza, Istanbul 30-31 Agustus 2014 Mr. Aktay (Anggota Watimpres Presiden Erdogan & Waketum AKP): Andai semua umat berdiam diri, maka Turki, pemimpin dan rakyatnya, tidak akan pernah berpangku tangan menyaksikan Gaza diperlakukan semena-mena



from One Day One Juz's Facebook Wall

Sobat ODOJers, sudahkah selesai membaca Al Qur'an 1 Juz hari ini?

Sobat ODOJers, sudahkah selesai membaca Al Qur'an 1 Juz hari ini?



from One Day One Juz's Facebook Wall

Sabtu, 30 Agustus 2014

copas dr sebelah: Kisah pilu seorang tabiin yg hafidz qur'an namun murtad pd sa...

copas dr sebelah:



Kisah pilu seorang tabiin yg hafidz qur'an namun murtad pd saat berjihad. Hny krn asmara...

Lelaki gagah itu mengayunkan pedangnya menebas tubuh demi tubuh pasukan romawi. Ia adalah seorang tabiin (270H) yg hafal qur'an. Namanya adalah sebaik-baik nama, Abdullah bin Abdurrahim. Keimanannya tak diragukan. Adakah bandingannya didunia ini seorang mujahid nan hafal quran. Namun lacur akhir hayatnya mati dalam kemurtadan dan hilang hafalannya melainkan 2 ayat sahaja yg tersisa. Yaitu surah al hijr ayat 2-3, rubamaa yawaddulladziina kafaru lau kaanu muslimiin, dzarhum ya`kulu wayatamatta'u wayulhihimul amal-fasaw faya'lamuun. (Org2 kafir itu diakhirat nnt sering menginginkan andai didunia dulu mrk muslim. Biarkanlah mrk mkn dn senang2, dilalaikan oleh angan2 kosong belaka, kelak mrk akan tahu akibatnya). Seolah ayat ini adalah kutukan sekaligus peringatan اَللّه yg terakhir namun tak digubrisnya. Apakah penyebabnya? Penyebabnya adalah wanita. Inilah kisahnya;

Pedangnya masih berkilat2 memantul sinar mentari. Masih segar berlumur merahnya darah org romawi. Ia hantarkan org romawi itu ke neraka dg pedangnya. Tak disangka nantinya dirinyapun dihantar ke neraka oleh seorang wanita romawi, tdk dg pedang melainkan dg asmara. Kaum muslimin sedang mengepung kampung romawi. Tiba2 mata Abdullah tertuju kpd seorang wanita romawi di dalam benteng. Kecantikan dan pesona wanita pirang itu begitu dahsyat mengobrak-abrik hatinya. Dia lupa bahwa tak seorangpun dijamin tak lolos su'ul khotimah. Dia lupa bahwa maksiat dan pandangan haram adalah gerbang kekufuran. Tak tahan, iapun mengirimkan surat cinta kpd wanita itu. Isinya kurang lebih: "Adinda, bgm caranya agar aku bs smp ke pangkuanmu?" Perempuan itu mjwb: "Kakanda, masuklah agama nashrani maka aku jd milikmu."

Syahwat telah memenuhi relung hati Abdullah sampai2 ia mjd lupa beriman, tuli peringatan dan buta alquran. Hatinya terbangun tembok anti hidayah.

Khotamallaahu 'ala qulubihim wa'ala sam'ihim wa'ala abshorihim ghisyawah... Astaghfirullah, ma'adzallah. Pesona wanita itu telah mampu mengubur imannya di dasar samudra. Demi tubuh cantik nan fana itu ia rela tinggalkan islam. Ia rela murtad. Menikahlah dia didalam benteng. Kaum muslimin yg menyaksikan ini sngt terguncang. Bgm mungkin? How come? Bgm bisa seorg hafidz yg hatinya dipenuhi alqur'an meninggalkan اَللّه dn mjd hamba salib? Ketika dibujuk utk taubat ia tak bs. Dikatakannya bhw ia telah lupakan qur'an kecuali 2 ayat diatas sj dan ia bahagia hidup berlimpah harta dan keturunan bersama kaum nashrani. Dalam keadaan spt itulah dia sampai wafatnya.

Ya اَللّه seorang hafidz nan mujahid sahaja bs Kau angkat nikmat imannya berbalik murtad jika sudah ditetapkan murtad, apatah lg hamba yg bnyk cacat ini. Tak punya amal andalan.



Saudaraku, doakan aku dan aku doakan pula kalian agr اَللّه lindungi kt dr fitnah wanita dan fitnah dunia serta dihindarkan dr ketetapan yg buruk diakhir hayat.



Ma taraktu ba'di fitnatan adhorro 'ala ar rijaal min nisaa...

"Tidaklah aku tinggalkan setelahku fitnah yg maha dahsyat bahayanya bagi lelaki kecuali fitnah wanita" (muttafaq 'alaih).



Disarikan dr tulisan DR. Hamid Ath Thahir dlm buku Dibawah Kilatan Pedang (101 kisah heroik mujahidin)



from One Day One Juz's Facebook Wall

"Saya tidak salah memilih teman; hanya saja waktu dan keadaan membuatnya tidak b...

"Saya tidak salah memilih teman; hanya saja waktu dan keadaan membuatnya tidak bertahan lama"



Dalam hidup,kita tidak akan pernah salah memilih teman atau sahabat,



Hanya saja pada akhirnya nanti, waktu dan keadaan akan membuktikan siapa mereka.



Ada yg tetap bertahan atau ada yg berakhir ditengah jalan



Semua itu hanya proses hidup dan itulah yg namanya hidup.



Nothing last forever..even friendship..



Dan janganlah menyesali orang-orang yg pernah kita percayai dan kita anggap teman.



Meskipun mereka menusukmu dari belakang.



Meskipun terkadang mereka melupakanmu.



Tetaplah percaya bahwa kita tak salah memilih teman.



Jika suatu saat nanti,kutemukan kalian telah hidup bahagia, ingatlah dimana kita pernah bersama









from One Day One Juz's Facebook Wall

Duhai saudariku, untuk apa kita memegang aturan lain jika syari’at dalam agama k...

Duhai saudariku, untuk apa kita memegang aturan lain jika syari’at dalam agama kita telah memerintahkan sesuatu yang lebih mudah dan mulia? Sesungguhnya sebagian wanita telah berbangga dengan tingginya mahar yang mereka dapatkan, maka janganlah kita mengikuti mereka. Berapa banyak wanita yang terlambat menikah hanya karena maharnya yang terlalu tinggi sehingga laki-laki yang hendak menikahinya harus menunggu selama bertahun-tahun agar dapat memenuhi maharnya. Alangkah kasihannya mereka yang harus menggadaikan hati padahal perkara ini amat mudah penyelesaiannya. Maka, ringankanlah maharmu, wahai saudariku!

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sebaik-baik pernikahan adalah yang paling mudah.” (HR. Abu Dawud (no. 2117), Ibnu Hibban (no. 1262 dalam al-Mawaarid) dan ath-Thabrani dalam Mu’jamul Ausath (I/221, no. 724) dshahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahihihul Jaami’ (no. 3300))

-Rahmat Rijalun-



credits: Muslim Designer Community









from One Day One Juz's Facebook Wall

#JagaAurat #JagaPandangan #JagaHargaDiri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sal...

#JagaAurat

#JagaPandangan

#JagaHargaDiri



Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:



إِنَّ الدُّنْيَا حُلْوَةٌ خَضِرَةٌ، وَإِنَّ اللهَ مُسْتَخْلِفُكُمْ فِيْهَا فَيَنْظُرُ كَيْفَ تَعْمَلُوْنَ، فَاتَّقُوا الدُّنْيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ، فَإِنَّ أَوَّلَ فِتْنَةِ بَنِي إِسْرَائِيْلَ كَانَتْ فِي النِّسَاءِ



“Sesungguhnya dunia itu manis dan hijau (indah memesona), dan Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan kalian sebagai khalifah (penghuni) di atasnya, kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala memerhatikan amalan kalian. Maka berhati-hatilah kalian terhadapDUNIA dan WANITA, karena sesungguhnya awal fitnah (kehancuran) Bani Israil DARI KAUM WANITA.” (HR. Muslim, dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu)



Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga memperingatkan umatnya untuk berhati-hati dari fitnah wanita, dengan sabda beliau:



مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةً أَضَرَّ عَلىَ الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ



“Tidaklah aku meninggalkan fitnah sepeninggalku yang lebih berbahaya terhadap kaum lelaki dari fitnah (godaan) wanita.” (Muttafaqun ‘alaih, dari Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhuma)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Jika kesibukan dunia ini membuatmu lelah, interaksi dengan manusia membuat hatim...

Jika kesibukan dunia ini membuatmu lelah,

interaksi dengan manusia membuat hatimu semakin

keras,

dan engkau mendapati dirimu sendirian,

saat itu,

al-Quran-lah yang pantas untukmu...

Padanya ada segala apa yang terlintas dalam

benakmu,

membuatmu hati dan jasadmu tenang,

dan engkau menjadi hamba Allah yang paling

berbahagia...

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺍﺟﻌﻞ ﺍﻟﻘﺮﺍﻥ ﺍﻟﻌﻈﻴﻢ ﺭﺑﻴﻊ ﻗﻠﺒﻲ ﻭ ﻧﻮﺭ ﺻﺪﺭﻱ ﻭ ﺟﻼﺀ ﺣﺰﻧﻲ ﻭ

ﺫﻫﺎﺏ ﻫﻤﻲ

Ya Allah,

jadikan al-Quran sebagai penyejuk hatiku,

cahaya dalam dadaku,

pelipur kesedihanku,

dan penghapus kegundahanku...









from One Day One Juz's Facebook Wall

Jumat, 29 Agustus 2014

Ya Alah jadikanlah matiku sebagai istirahat untukku dari segala keburukan

Ya Alah jadikanlah matiku sebagai istirahat untukku dari segala keburukan









from One Day One Juz's Facebook Wall

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang...

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Datang 3 tamu mengetuk pintu. Penghuni rumah membuka dan menanyakan apa keperlua...

Datang 3 tamu mengetuk pintu. Penghuni rumah membuka dan menanyakan apa keperluaannya? Mereka mengatakan ingin masuk ke dlm rmh. Maka penghuni rmh mengatakan, "Sebentar saya akan tanyakan pada suami saya."

Ketika bertemu sang suami, istrinya mengatakan, "Suamiku, ada 3 tamu yg ingin masuk. Mau dipersilakan masuk atau bagaimana?"

Sang suami bertanya, "Siapa mereka?"

Maka sang istri menanyakan, "Maaf dengan siapa ya?"

Maka salah 1 dari mereka memperkenalkan diri.

"Yg sebelah kanan saya namanya Kemakmuran, dan sebelah kiri namanya Kesuksesan serta saya sendiri bernama Cinta.

Sang istri melaporkan nama2 mereka dan sang suami mengatakan, "Suruh kemakmuran masuk!"

Sang istri protes

"Kenapa bukan kesuksesan saja yg di suruh masuk?"

Kemudian ada menantunya yg mendengarkan dari awal, kemudian ia mengatakan, "Sebaiknya yg namanya Cinta aja yg di suruh masuk."

Sang suami setuju usul menantunya. Maka Sang istri pun menemui mereka dan berkata, "Siapa di antara kalian yg bernama 'Cinta'? Silakan masuk utk makan bersama kami!"

Maka 'Cinta' pun berdiri dan melangkah memasuki rumah tsb. Tak selang berapa lama, 'Kemakmuran' dan 'Kesuksesan' mengikuti jejak 'Cinta'.

Sang istri pun terkejut dan bertanya kepada 'Kemakmuran' dan 'Kesuksesan',

"Saya hanya mengundang 'Cinta', kenapa kalian ikut masuk?"

Maka mereka mnjawab,

"Jika kamu mengundang 'Kemakmuran' atau 'Kesuksesan', kami tak akan pernah memasuki rumahmu! Namun, karena kamu mengundang 'Cinta', kemana ia pergi, kami pasti ikut bersamanya!"



Ukhti, Di mana ada cinta, di sana ada kesuksesan dan kemakmuran.

Selamat memupuk cinta dalam hati.

Tetap semangat menjadi yg terbaik.

"KEEP IN THE SPIRIT TO BE THE BEST...!!!"



Semangatttttt pagiii



from One Day One Juz's Facebook Wall

“Sesungguhnya perumpaan kehidupan duniawi itu adalah seperti air (hujan) yang Ka...

“Sesungguhnya perumpaan kehidupan duniawi itu adalah seperti air (hujan) yang Kami turunkan dari langit, lalu tumbuhlah dengan suburnya karna air itu tanam-tanaman bumi, diantaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya, dan memakai (pula) perhiasannya, dan pemilik-pemiliknya mengira bahwa mereka pasti menguasainya, tiba-tiba datangnya kepada azab Kami di waktu malam atau siang, lalu Kami jadikan (tanam-tanamannya) laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh kemarin. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan (Kami) kepada orang-orang yang berpikir”. (Surah Yunus : 24).



from One Day One Juz's Facebook Wall

KOMUNITAS ODOJ KIRIM RELAWAN KE GAZA Hidayatullah.com–Komunitas pembaca al-Qur...

KOMUNITAS ODOJ KIRIM RELAWAN KE GAZA



Hidayatullah.com–Komunitas pembaca al-Qur’an satu juz perhari, One Day One Juz (ODOJ) melepas dua relawan kemanusiaan ke Gaza, Palestina, pada Rabu (27/08/2014).



Relawan tersebut membawa sumbangan para ODOJers, demikian anggota komunitas tersebut disapa, dengan jumlah bantuan sekitar dua Milyar. Bantuan tersebut merupakan hasil penggalangan dana ODOJ Peduli Palestina yang dihimpun komunitas dengan anggota lebih dari 120 ribu orang itu selama 1 bulan.



Kedua relawan tersebut adalah Fadlyl Usman Baharun, yang merupakan salah satu Dewan Penasehat Komunitas One Day One Juz, dan Agus Sudjatmiko, Duta ODOJ untuk Palestina.



Dilaporkan saat ini kedua relawan sudah tiba di Mesir untuk menunggu dibukanya pintu Rafah oleh pemerintah negeri kinanah tersebut. Menurut informasi yang diterima dari kedutaan, pintu Rafah baru akan dibuka sekitar tujuh hari ke depan.



Kepala Departemen Sosial Komunitas ODOJ, Henry Abu Fatih terus memantau perkembangan bantuan tersebut dari tanah air dengan terus berkomunikasi intensif dengan kedua relawan.



Hingga saat ini rezim kudeta Mesir masih melakukan sweeping dan razia terhadap bantuan yang masuk ke Palestina. Sejumlah penembak jitu dari rezim militer juga ditempatkan di atas gedung-gedung di Mesir. Warga Palestina sendiri sedang dalam keadaan gembira menyusul kemenangan Hamas atas serangan Israel.*/kiriman Promas



Rep: Administrator

Editor: Cholis Akbar



http://ift.tt/1u4REoh



silahkan di share









from One Day One Juz's Facebook Wall

Kamis, 28 Agustus 2014

bantu share yuk Kominex 471/04/08/2014 Tanggal : 28 Agustus 2014 Perihal : Pen...

bantu share yuk



Kominex 471/04/08/2014

Tanggal : 28 Agustus 2014

Perihal : Pendaftaran Member

Tujuan : ODOJers



######################



Assalamu'alaikum Wr. Wb.



Sehubungan dengan pendaftaran member One Day One Juz (ODOJ), One Day Half Juz (ODALF) dan One Day One Lembar (ODOL), maka kami sampaikan bahwa terhitung mulai 27 Agustus 2014 pendaftaran bisa dilakukan melalui Web One Day One Juz di Link :



http://ift.tt/1poanww



Selain itu pendaftaran juga bisa dilakukan secara manual dengan menghubungi nomor HP pendaftaran yang ada di web melalui sms. Daftar secara manual melalui petugas divisi pendaftaran.



Melalui WA langsung ke nomor HP pendaftaran

1. One Day One Juz

Ikhwan : 081534340875 (Heri)

Akhwat : 085268933020 (Utami Indah)

082149594232 (Anna)



2. One Day One Lembar Kids (ODOL) Kids

Ikhwan : 085777400435 (Alamsyah)

Akhwat : 08121073757 (Yolanda)



3. One Day Half Juz (ODALF)

Ikhwan : 082330041122 (Andres Irawan)

Akhwat : 08526609 8569 (Wulan)



Mohon dapat disebarkan, semoga menjadi kebaikan dan amal shalih antum semua. Jazakumullahu khairan katsiran.



Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

-Kadiv Pendaftaran-

Dimas Heri Yulianto

WA 085866865710

#cb89#



from One Day One Juz's Facebook Wall

hari ini mungkin kita ada di dalam daftarnya Mungkin diantara kita ada yang sud...

hari ini mungkin kita ada di dalam daftarnya



Mungkin diantara kita ada yang sudah ditinggalkan oleh orang-orang yang kita cintai. Ditinggalkan oleh istri, anak, saudara, teman, sahabat bahkan orang tua kita untuk selama-lamanya. Mereka telah di panggil oleh Allah SWT yang Maha Pencipta, yang telah memberikan nikmat hidup dan menentukan jatah hidup di dunia bagi tiap-tiap hamba-Nya. Tak perlu berlama-lama kita dalam kesedihan karenanya. Jadikan itu sebagai nasehat kauniyah kepada diri kita, bahwa tiap-tiap jiwa yang bernyawa akan merasakan mati.



“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (Qs. Ali ’Imraan:185)



Tak ada yang kekal di dunia ini, semua bersifat fana. Orang-orang yang kita cintai, harta, tahta, semua yang kita miliki semua fana tak ada yang abadi. Hanya ada dua perkara di dunia ini, ditinggalkan atau meninggalkan. Istri, anak, saudara, teman, sahabat bahkan orang tua kita, bisa kita yang ditinggalkan terlebih dahulu oleh mereka atau kita yang meninggalkan mereka terlebih dahulu. Tinggal menunggu ketetapan Allah SWT atas tiap-tiap diri kita.



Begitupun harta, tahta, atau semua yang kita miliki, bisa kita yang ditinggalkannya lebih dahulu atau kita yang meninggalkannya lebih dahulu. Ditinggalkannya lebih dahulu karena harta, tahta, atau semua yang kita miliki adalah cuma titipan yang diamanahkan Allah SWT kepada kita. Sewaktu-waktu Allah SWT bisa saja mengambilnya kembali dari kita. Mengambilnya dengan bangkrutnya usaha kita, terkena PHK dari pekerjaan, diberikan ujian sakit yang membutuhkan biaya banyak, atau dengan hal-hal yang lainnya.



Atau kita yang meninggalkan semuanya itu lebih dahulu, karena memang jatah hidup kita di dunia yang fana ini sudah berakhir. Semua yang kita miliki tidak ada satupun yang dapat kita bawa, kecuali amal baik dan amal buruk yang telah kita lakukan selama hidup di dunia. Semuanya itu seberat apapun amal baik dan amal buruk yang kita bawa akan diminta pertanggungjawabannya kelak di yaumul hisab.



”Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Qs. Al Zalzalah:7-8)



Niatkanlah setiap langkah hidup kita hanya untuk mencari keridhaan-Nya. Mensyukuri nikmat hidup yang telah diberikan Allah SWT kepada kita untuk senantiasa beribadah kepada-Nya. Tentunya kita semua menginginkan ketika meninggalkan dunia ini dalam keadaan Khusnul khatimah.



Bila Izrail datang memanggil

Jasad terbujur di pembaringan

Seluruh tubuh akan menggigil

Sekujur badan kan kedinginan



Gambaran dari syair nasyid tersebut adalah keadaan pada saat akan datangnya sakaratul maut, tetapi ketika sakaratul maut itu sudah waktunya, takkan terbayangkan dahsyat rasa sakitnya, seperti yang pernah disabdakan oleh Rasulullah SAW:



“Sakaratul maut itu sakitnya sama dengan tusukan tiga ratus pedang.” (HR. Tirmidzi)



“Kematian yang paling ringan ibarat sebatang pohon penuh duri yang menancap di selembar kain sutera. Apakah batang pohon duri itu dapat diambil tanpa membawa serta bagian kain sutera yang tersobek?” (HR. Bukhari)



Begitulah dahsyatnya sakaratul maut, yang bisa datang kepada kita kapan saja dan dimana saja, ketika kita sedang berbaring, ketika kita sedang berdiri, ketika kita sedang melakukan ibadah kepada-Nya atau bahkan ketika kita sedang melakukan maksiat kepada-Nya, Naudzubillahi min dzalik…



Hari ini, mungkin kita ada dalam daftarnya malaikat Izrail, ketika Allah SWT memerintahkannya maka detik itu juga malaikat izrail beraksi melaksanakan tugasnya.



“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya….” (Qs. Al Munafiqun:11)



http://ift.tt/1mZHXDs



Wallahu a’lam bishshawab



silahkan di share semoga bermanfaat untuk kita berMuhasabah diri.

-ODOJ241-



from One Day One Juz's Facebook Wall

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh, mendirikan shala...

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh, mendirikan shalat dan menunaikan zakat, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” (QS, al-Baqarah [2]: 277).



from One Day One Juz's Facebook Wall

BANGGA DENGAN ISLAM Dr. Amir Faishol Fath Allah swt. Sangat bangga dengan par...

BANGGA DENGAN ISLAM

Dr. Amir Faishol Fath



Allah swt. Sangat bangga dengan para nabi. Karenanya Allah swt. Selalu menceritakan kisah-kisah mereka dalam Al Qur'an. Bahkan Allah swt. Tidak segan-segan menjadikan nama-nama mereka sebagai nama surah-surah dalam Al Qur'an.



Itu karena para nabi adalah hamba-hamba yang bangga dengan Allah. Bangga berjuang di jalanNya. Bangga dengan Islam yang Allah turunkan sebagai panduan hidup. Maka Allah ceritakan dalam banyak tempat dalam Al Qur'an.



Sungguh sukses para sahabat adalah karena mereka bangga dengan Islam sebagai jalan hidup menuju Allah. Mereka tidak ragu sedikitpun dengan kebenaran Islam. Mereka tampilkan Islam apa adanya tanpa sedikitpun merasa minder.



Pun, sungguh musibah terbesar umat akhir zaman ini adalah hilangnya rasa bangga dengan Islam. Sehingga banyak wanita muslimah tidak pede dengan jilbabnya. Mereka lebih pede telanjang, buka betis dan buka paha. Banyak kaum lelaki muslim lebih merasa nyaman dengan berzina dari pada menikah. Pun juga banyak orang Islam lebih Senang makan riba dari pada makan yang halal.



Kisah berikut mudah-mudahan memberikan motivasi dan inspirasi agar kita semakin bangga dengan Islam. Kisah seorang anak kecil yang bertahan dengan jilbabnya sekalipun di tengan masyarakat non Muslim :



"...Wafa adalah seorang gadis kecil berumur 7 tahun. Saat ini, dia bersekolah di Albany Rise Primary School, Melbourne, Australia...

Seperti anak-anak seusianya, Wafa juga masih didominasi sifat kekanak-kanakan. Namun di balik itu semua, ada yang istimewa pada gadis kecil ini...

Dia satu-satunya murid di sekolahnya yang mengenakan jilbab...

Padahal Wafa bersekolah di public school, bukan di sekolah Islami...



Gadis kecil ini tak pernah mau melepas jilbabnya meski saat ini tidak tinggal di Indonesia...

Tak ada paksaan dari orang tuanya untuk mengenakan jilbab...

Meski berada di lingkungan asing, dengan resiko akan ‘diasingkan’ oleh teman-temannya, dia tetap tidak peduli dan kokoh dengan pendiriannya...



Suatu hari, Australia sedang dilanda heatwave (gelombang panas)...

Waktu itu suhu bisa mencapai 40 derajat celcius... Karena kasihan, guru Wafa memintanya untuk membuka jilbab agar tidak terlalu kepanasan

...

Namun dengan tenang Wafa menjawab, “Its okay, Miss. I’m alright,” ...

Sang guru pun sampai menyampaikan kekaguman atas kegigihan Wafa...



Di kesempatan lain, Wafa ditanya oleh beberapa temannya. “Why do you wear that thing on your head ?” ...

Dengan percaya diri sebagai seorang muslim, dia menjawab, “Because I’m muslim,” ...

Sang teman rupanya masih penasaran dan bertanya lagi, “But what you’re wearing that for ?” ...

Kembali dengan kepercayaan diri yang tinggi, Wafa menjawab, ”Well, because I’m muslim girl and all muslim girls are not allowed to show their hair to other people, besides their own family.” ...



Bisa kita bayangkan betapa takjubnya teman-teman Wafa ketika mendengar jawaban ini..."









from One Day One Juz's Facebook Wall

Rabu, 27 Agustus 2014

Ceritanya ... ada seorang Da'i sedang menemani orang Amerika yang nonton TV siar...

Ceritanya ... ada seorang Da'i sedang menemani orang Amerika yang nonton TV siaran langsung tentang jutaan orang-orang yang hilir mudik sebelum dimulainya shalat wajib di Masjidil Haram, Makkah al-Mukarramah.



Sang Da'i bertanya ke bule tadi : "Menurut Anda, berapa lama waktu yang dibutuhkan supaya orang orang itu bisa baris dengan rapi ?"



Bule : "Dua sampai tiga jam"



Da'i : "Masjiil Haram punya 4 tingkat loh."



Bule : "Kalo begitu butuh dua belas jam."



Da'i : "Mereka yang kamu lihat di TV itu juga berbeda bahasa antara satu dengan yang lain."



Bule : "Wah..., tidak mungkin bisa baris."



---------------------------------------



Kemudian terdengar Iqamah, tanda akan dimulainya shalat ...



Tampak Sheikh Abdur-Rahman as-Sudais [imam besar Masjidil Haram] maju ke depan seraya berkata "Istawuu (Luruskan Shaf / barisan kalian)".



Maka berdirilah jutaan jama'ah tersebut dalam shaf-shaf / barisan yang tersusun rapi, tidak lebih dari dua menit.



مَا أَعْظَمَ دْيْــنِنَا دِيْنُ النِّظَام









from One Day One Juz's Facebook Wall

assalammualikum wr wb. selamat pagi odojers. selamat beraktifitas kembali, keep...

assalammualikum wr wb.

selamat pagi odojers. selamat beraktifitas kembali,

keep dzikir sahabat.

Jadikan dirimu orang yang mengajak kepada kebaikan walaupun bukan uztad ataupun pendakwah,,,



“Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam keadaan merugi (celaka), kecuali orang-orang yang beriman, beramal shalih, saling MENASEHATI DALAM KEBENARAN, dan saling MENASEHATI DALAM KESABARAN.” (Al ‘Ashr: 1-3)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Takkan Kubiarkan Bidadariku Layu Sejatinya pria yang romantis bukanlah yang sel...

Takkan Kubiarkan Bidadariku Layu



Sejatinya pria yang romantis bukanlah yang selalu mengucapkan kata cinta yang membuat setiap wanita terbuai dengan khayalan yang belum tentu menjadi kenyataan.

Tapi dia yang memiliki komitmen untuk tidak mengumbar kata cinta sebelum mampu menjadikan rasa cinta itu halal di mata Allah dan manusia.

Duhai para ikhwan katakan dalam jiwa yang terdalam, tak kan kubiarkan wanita yang kucintai bergelimang dalam dosa karena bujuk rayuku, tak kan kubiarkan mahkota kemuliaanya terkoyak karena nafsu sesaatku, tak kan kubiarkan bidadariku layu karena tingkahku, tak kan kubiarkan jiwanya melambung tinggi karena janji manisku, tak kan kubiarkan dirinya terus-menerus memikirkanku yang belum tentu akan menjadi halal bagiku, tak kan kubiarkan dirinya terombang-ambing dalam pusaran waktu karena menunggu kepastianku...

Sebelum menjadi halal bagiku biarlah kesabaran menjadi perisai bagi diriku...

Kini biarlah diriku memperbaiki segala kekuranganku hingga diriku pantas menjemputmu bidadari dunia akhiratku.

Tatkala kuraba hati ini memang terasa pilu. Apalagi di kala kulihat kanan kiriku bertabur keindahan walau pada dasarnya hanya semu.

Betapa banyak kaum wanita yang terpedaya oleh kaumku...

Maka kini ku kuatkan azzamku tuk menjaga kemuliaan diriku dan bidadariku karena kuyakin akan kebesaran Rabbku, buah kesabaran akan terasa manis dalam hidupku

#BersabarlahSemuaAdaSaatnya



http://ift.tt/1zEHPPt









from One Day One Juz's Facebook Wall

yang sudah kholas merapat dr mana aja dan group brp.. tetap semangadd dan jadila...

yang sudah kholas merapat dr mana aja dan group brp..

tetap semangadd dan jadilah sang motivator di dalam group..

ALLAH'HUAKBAR 3X









from One Day One Juz's Facebook Wall

Selasa, 26 Agustus 2014

Jamil Azzaini Inspirator Sukses Mulia Saya tahu istilah One Day One Juz (ODOJ)...

Jamil Azzaini

Inspirator Sukses Mulia



Saya tahu istilah One Day One Juz (ODOJ) dari twiter. Dari namanya tentu Anda bisa menebak apa aktivitasnya. Ya, dalam satu hari kita menyelesaikan membaca Al Qur’an satu juz. Beberapa follower saya mengirimkan bahan untuk membantu promosi. Namun karena saya belum menjalankan program ini saya tak bersedia mempromosikannya.



Bagi saya, apa yang saya promosikan dan sarankan maka saya harus menjalankannya terlebih dahulu. Saya paling tidak nyaman dan tersiksa menyarankan atau mengajak orang melakukan sesuatu sementara saya sendiri belum menjalankannya. Maka program ODOJ ini saya anggap “angin lalu” ketika itu.



Sampai suatu hari, sebelum saya terbang ke Hongkong, di bandara saya skype-an atau webcam-an dengan anak pertama saya Nadhira di Jerman. Saya berbincang tentang berbagai topik selama kurang lebih satu jam. Di sela-sela perbincangan itu Nadhira bertanya, “Bapak ikut program One Day One Juz, gak?” “Tidak,” jawab saya.



Seketika itu Nadhira membombardir saya dengan berbagai pertanyaan, “Bapak sanggup kan ngisi training dua jam tanpa henti setiap hari? Program ini paling hanya satu jam setiap hari, masak sih bapak gak punya waktu?”



“Bapak sanggup kan membaca buku-buku yang bapak senangi berjam-jam? Tetapi mengapa untuk membaca Kita Suci dari Allah bapak enggan?” tambahnya lagi.



Belum sempat saya menjawab, Nadhira sudah membuat pertanyaan renungan lagi, “Siapa yang membuat bapak sanggup mengisi training berjam-jam? Allah, kan? Siapa yang membuat bapak bisa menulis setiap hari? Allah, kan? Tetapi mengapa bapak jarang membaca surat cinta dari Allah? Malu dong pak. Katanya bapak ingin memeluk Rasulullah masak membaca satu juz setiap hari gak sanggup. Ayo pak, bapak pasti bisa!”



Usai webcam-an dengan Nadhira saya mencari mushola di Garuda Lounge, saya bersujud dan menangis sepuas-puasnya. Di mushola kecil itu saya berbisik lirih, “Hampir setiap hari saya berbagi ilmu personal development dan leadership tetapi saya sedikit bercengkerama dengan sumber ilmu yaitu Kitab Suci yang kebenaranya dijamin pasti.”



Batin saya terus bergejolak, bisikan dari dalam hati kembali muncul, “Sang Nabi yang ingin saya peluk berada di tempat yang tinggi, tidak mungkin saya sampai tempat itu bila tak membaca Kitab Suci. Duh, betapa rendah dan hinanya diri ini. Sungguh tak pantas menginginkan sesuatu yang tinggi namun tak diiringi aksi yang mampu mencapai tempat yang tinggi itu.”



Akhirnya, One Day One Juz adalah program baru yang akan saya lakukan secara rutin di tahun 2014. Kini saya sedang berlatih menyiapkan hal itu setiap hari. Terima kasih kepada penggagas program ODOJ, juga terima kasih kepada anak pertamaku Nadhira. Semoga setiap huruf yang saya baca pahalanya mengalir kepada kalian semua. Kesadaran berbuat baik memang terkadang datang memerlukan waktu dan perantara, tapi lebih baik terlambat dibandingkan tak terlibat.



Salam SuksesMulia!



Yuks Daftar ODOJ sekarang...









from One Day One Juz's Facebook Wall

Alhamdulillah... Atas izin Allah, perwakilan komunitas ODOJ yg diwakili oleh Ust...

Alhamdulillah...

Atas izin Allah, perwakilan komunitas ODOJ yg diwakili oleh Ust Fadlyl Usman (dewan pembina ODOJ) dan Ust Agus Sudjatmiko (ODOJ 151) pagi ini berangkat menuju jalur gaza lewat perbatasan mesir untuk mengantarkan bantuan rakyat indonesia yang di amanahkan ke komunitas onedayonejuz kepada rakyat Palestina yg ada di Gaza secara langsung.



Mohon doa agar beliau bisa masuk ke gaza dan kembali ke indonesia dgn selamat.



MARI TUNJUKKAN SOLIDARITAS KITA



infak donasi peduli palestina:

Bank Muamalat Cab. Bogor

No. Rekening 1210077062

an. KOMUNITAS ONE DAY ONE JUZ



Konfirmasi :

Via WA ke 08881635703 (Fatma)









from One Day One Juz's Facebook Wall

janganlah kamu menyerupai suatu kaum Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam...

janganlah kamu menyerupai suatu kaum



Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka”.





Timeline Photos

"The Illuminati Fire & Ice Challenges 'Purifying America' before the 'Great Human Sacrifice' What if I told you that the good gesture sweeping across America called the "Ice Bucket Challenge" is actually a large 'Ritual Purification Cleansing' preparing for the Largest Human Sacrifice in History to usher in the Beast System? What if I told you the latest Fire and Ice Challenges are tied to the Illuminati and New World Order's bold Agenda of the rise of the Fourth Beast System of a Down, the Reign of the Anti-Christ? What if I told you that depending on how you decided to "cleanse" whether having water dumped on your head or being the dumpee represented turning someone else in or giving yourself up come that time? What if I told you the Ice Challenge was a hidden Illuminati code inviting ISIS to Ice Us? What if I told you Obama sitting in the "Iron Throne" back in May in a "photo-shopped" White House tweet was in fact God showing us the hour we are living in according to the book of Daniel and Revelation?" http://ift.tt/1lqTNLM "Co-Founder of ALS Ice Bucket Challenge DROWNS!!! Folks -- we have serious black magic going on with this ice bucket challenge. " Thousands upon Thousands of Americans are dumping water over their heads...... What is really going on here? What Powers and Energies are moving in the Spiritual World? And to what ends? Ritual cleansing and washing is an ancient practice by Religions around the World. John the Baptist poured Living Water over Jesus the Christ and the Holy Spirit descended upon Him. In Judiasm a Man must be Washed in Water before entering the Temple...... The Hebrew terms tumah and taharah refer to ritual "impurity and purity" under Jewish law. The Hebrew noun tum'ah (טָמְאָה) "impurity" describes a state of ritual impurity. A person or object which contracts tumah is said to be tamei (Hebrew adjective, "ritually impure"), and thereby unsuited for certain kedusha (holy activities) or use until undergoing predefined purification actions that usually include the elapse of a specified time-period. The contrasting Hebrew noun taharah (טָהֳרָה) describes a state of ritual purity that qualifies the tahor (טָהוֹר) (ritually pure person or object) to be used for kedusha. The most common method of achieving taharah is by the person or object being immersed in a mikveh (ritual bath). This concept is connected with ritual washing in Judaism, and both ritually impure and ritually pure states have parallels in ritual purification in other world religions. Again i ask.... why are we being Cleansed and Washed in Water? Who is coming? What is about to happen?



from One Day One Juz's Facebook Wall

Ada tiga perkara yang mengikuti mayit sesudah wafatnya, yaitu keluarganya, harta...

Ada tiga perkara yang mengikuti mayit sesudah wafatnya, yaitu keluarganya, hartanya dan amalnya. Yang dua kembali dan yang satu tinggal bersamanya. Yang pulang kembali adalah keluarga dan hartanya, sedangkan yang tinggal bersamanya adalah amalnya. (HR. Bukhari dan Muslim)



from One Day One Juz's Facebook Wall

-MUHASABAH- Imam ‘Abd bin Humaid meriwayatkan dalam musnad-nya dari Anas bin M...

-MUHASABAH-



Imam ‘Abd bin Humaid meriwayatkan dalam musnad-nya dari Anas bin Malik radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda:



“Sesungguhnya apabila seorang hamba telah diletakkan didalam kuburnya, lalu teman-temannya satu-persatu meninggalkannya, dan sesungguhnya ia mendengar bunyi langkah kaki mereka, maka datanglah dua malaikat. Setelah mendudukannya kedua malaikat itu berkata kepadanya, “ Apa yang dahulu kamu katakan tentang laki-laki ini (Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam)?” Jika dia orang mukmin maka ia akan menjawab, “Aku bersaksi bahwa sesungguhnya ia adalah hamba dan utusan Allah.” Atas jawaban itu, maka dikatakan kepadanya. “Pandanglah tempat tinggalmu dineraka. Sesungguhnya Allah telah menggantikannya dengan tempat tinggal di surga.” Lalu Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda, maka ia pun melihat kedua tempat tinggal itu secara bersamaan.”



Qatadah berkata, “Disebutkan kepada kami bahwa kubur orang yang beriman akan diluaskan sepanjang 70 hasta, lalu dipenuhi dengan taman-taman yang hijau hingga tiba saatnya hari kiamat.” (Al-Muntakhab karya ‘Abn bin Humaid no. 1178)



Diriwayatkan oleh Muslim dari ‘Abd bin Humaid, dan an-Nasa’i dari hadits Yunus bin Muhammad al-Muaddib. (HR. No. 2870, an-Nasa’i IV/97, dan at-Tirmidzi no. 1071)



Al-Hafizh Abu ‘Isa at-Tirmidzi rahimahullah telah meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda :



“Apabila mayat (atau salah seorang kamu) telah dikuburkan, maka datanglah kepadanya dua malaikat yang hitam (kulitnya) dan biru (matanya). Yang pertama bernama Munkar dan yang kedua bernama Nakir.



Kedua malaikat itu berkata, “Apa yang kamu dahulu katakan tentang laki-laki ini?” Ia menjawab dengan apa yang dahulu (ketika didunia) biasa ia katakan, “Dia adalah hamba dan utusan Allah. Maka dari itu aku bersaksi bahwa tidak ada ilah yang berhak di ibadahi (dengan benar) selain Allah dan aku juga bersaksi bahwa Muhammad itu adalah hamba dan utusan-Nya.” Maka berkatalah kedua malaikat itu, “Sungguh kami dahulu telah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu memang mengucapkannya.” Kemudian atas jawaban itu, maka kuburnya pun diluaskan 70 hasta dan diberikan cahaya yang meneranginya. Lalu dikatakan kepadanya, “Tidurlah”, Orang itu berkata, “Kembalikanlah aku kepada keluargaku, supaya aku dapat memberitahu (hal ini) kepada mereka.” Maka berkatalah kedua malaikat itu, “Tidurlah bagai seorang pengantin yang tidak akan dibangunkan melainkan oleh yang dicintainya (yakni, tidur dalam keadaan menyenangkan) hingga Allah Subhanahu wa Ta’ala sendiri yang akan membangunkan (membangkitkan)nya dari tempat pembaringan itu.”



Namun jika yang mati itu adalah seorang munafik, maka ia akan menjawab pertanyaan dua malaikat itu (dengan katanya), “Aku dahulu mendengar orang-orang berkata (tentangnya), dan akupun berkata seperti ucapan mereka, namun aku tidak tau.” Maka berkatalah kedua malaikat itu, “Sungguh kami telah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu memang mengucapkannya.” Lalu diperintahkan kepada bumi, “Himpitlah orang ini.” Maka bumi pun menjepitnya hingga tulang-belulang orang munafik itu remuk. Dan senantiasa didalam kubur ia disiksa sampai Allah subhanahu wa ta’ala membangkitkannya dari tempat pembaringan itu.” (HR. At-Tirmidzi no. 1071. At-Tirmidzi mengatakan : Hadits ini hasan gharib)



Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, tentang firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu didalam kehidupan didunia dan diakherat.” Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:



“Apabila dikatakan kepadanya di dalam kubur, “Siapa Rabb-mu? Apa agamamu? Dan Siapa Nabimu?” Ia menjawab, “Allah Rabbku, Islam agamaku dan Muhammad Nabiku. Ia (Muhammad) datang membawa penjelasan dari Allah, lalu akupun beriman dan membenarkannya.” Maka dikatakan kepadanya, “Kamu benar, di atas landasan itulah kamu hidup, mati dan akan dibangkitkan kembali.” (At-Thabari XVI/596)



Diriwayatkan pula oleh Ibnu Jarir, dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda :



“Demi Dzat yang jiwaku ada ditangnnya, sesungguhnya seseorang mayit dapat mendengarkan suara telapak sendal kamu sekalian seketika berpaling meninggalkannya. Lalu jika orang itu beriman, maka shalatnya akan menemani didekat kepalanya, zakatnya di sebelah kanan, puasanya disebelah kiri, dan perbuatan-perbuatan baiknya, seperti sedekah, menghubungkan silaturahim dan kebaikannya terhadap orang lain akan menemaninya dibagian kedua kaki. Sehingga ketika itu ia didatangi (malaikat maut) dari arah kepala, maka shalatnya berkata, “Disini tidak ada jalan masuk.” Tatkala ia didatangi dari sebelah kanan, zakatnya berkata, “disini tidak ada tempat masuk.” Kemudian manakala ia di datangi lagi dari sebelah kirinya, puasanya berkata, “disini tidak ada jalan masuk.” Dan ketika ia di datangi lagi dari sebelah kaki, maka amal perbuatan baiknya pun berkata, “Disini tidak ada jalan masuk.” Lalu dikatakanlah kepadanya, “Duduklah!” maka iapun duduk. Sementara itu, dibayangkan seakan-akan matahari akan terbenam.”



Kemudian dikatakan lagi kepadanya, “Jawablah tentang apa yang kami tanyakan kepadamu (tentang Muhammad).” Ia menjawab, “Biarkan aku shalat terlebih dahulu.” Maka dikatakan kepadanya,”Sesungguhnya kamu pasti melakukanya, maka dari itu jawablah apa yang kami tanyakan kepadamu.”



Orang beriman itupun berkata, “Memangnya apa yang kamu tanyakan padaku?” Maka dikatakan kepadanya, “Apa perkataanmu tentang laki-laki ini yang dahulu diutus kepada kamu? bagaimana pendapatmu tentangnya? “



“Maksudnya Muhammad?” orang beriman itu balik bertanya. Maka dikatakan kepadanya, ”Iya”.



Orang beriman itupun berkata, “Aku bersaksi bahwa sesungguhnya dia adalah utusan Allah, dan sesungguhnya ia telah datang membawa penjelasan dari Allah, dan kamipun membenarkannya.”



Maka dikatakan kepadanya, “Atas (keyakinan) itulah kamu telah dihidupkan, dimatikan dan dibangkitkan kembali dengan seizin Allah.”



Kemudia kubur orang beriman itupun diluaskan sepanjang 70 hasta dan diberikan lentera yang meneranginya, serta dibukakan untuknya pintu menuju surga. Lalu dikatakan kepadanya, “Lihatlah apa yang telah Allah janjikan untukmu disurga.” (Dengan begitu), bertambah-tambahlah keinginan untuk mendapatkan karunia (Surga) itu, dengan penuh kegembiraan.



Maka ruhnya diletakkan didalam burung hijau yang bertengger di pohon surga, sedangkan jasadnya dikembalikan menjadi tanah. Dan itulah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu didalam kehidupan didunia dan di akherat.” (Ath-Thabari XVI/596). Diriwayatkan juga oleh Ibnu Hibban dan didalamnya juga disebutkan tentang jawaban-jawaban orang kafir beserta siksaan terhadapnya (tatkala pertanyaan serupa dilontarkan kepadanya). (HR. Ibnu Hibban V/45).



‘Abdurrazzaq meriwayatkan dari Thawus tentang firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu didalam kehidupan didunia,” Yakni kalimat Laa Ilaaha illallah (Tidak ada ilah yang berhak di ibadahi dengan benar kecuali Allah). Sedangkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Dan di akherat” Yakni ketika menjawab pertanyaan didalam kubur.” (Mushannaf ‘Abdurrazzaq II/342).



Sementara Qatadah berkata, “Adapun dalam kehidupan di dunia, maka Allah meneguhkan orang-orang beriman dengan kebaikan dan amal perbuatan yang shalih. Sedangkan diakherat adalah (ketika menjawab pertanyaan) didalam kubur”. Sebagaimana yang telah diriwayatkan lebih dari satu orang ulama salaf. (Ath-Thabari XVI/602)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Shalatlah tepat waktu. Seorang suami bertanya pada istrinya : " Sudah shalat as...

Shalatlah tepat waktu.

Seorang suami bertanya pada istrinya : " Sudah shalat ashar ? " ... " belum " jawab istrinya pendek.

Suami bertanya lagi : " kok belum shalat , mengapa ?" ... ketus istrinya menjawab : " aku baru saja pulang, capek sekali dan aku ketiduran sebentar tadi " ...

suaminya menimpali : " baiklah ... bangun dan shalatlah ashar dan maghrib sekaligus, sebentar lagi sudah mau masuk waktu isya " ...

Pada keesokan harinya suami pergi untuk tugas ke luar kota ... seperti biasa seharusnya si suami menelpon istrinya bila telah tiba dengan selamat di tempat kerjanya .

Si istri menunggu berjam2 telepon dari suaminya namun si suami tak juga menghubunginya ...pemberitahuan dengan SMS singkat pun tidak ada ...si istripun mulai cemas,

ini bukan kebiasaan suaminya ... ia berpraduga bermacam2 dan amat khawatir dengan keselamatan sang suami ... berkali2 ia mencoba menghubungi HP suaminya ... terhubung tapi tidak diangkat .

Setelah beberapa jam akhirnya si suami mengangkat HP nya ... terbata2 si istri bertanya : " suamiku apakah engkau telah tiba dengan selamat ? " ... " Ya, alhamdulillah '' jawab suami pendek ... " kapan sampainya ? " si istri bertanya lagi ...

cuek si suami menjawab ; " saya sampai kira2 4 jam yang lalu " ... dengan nada marah si istri berkata lagi : " 4 jam yang lalu dan tidak menghubungi aku ?? " ...

masih dengan nada malas si suami menjawab : " aku merasa capek sekali dan aku ketiduran sebentar " ... si istri menimpali : " berapa menit sih kalau harus menelponku ??? cuma sebentar masa ngak bisa ??? apa ngak kedengaran bunyi HP mu waktu tadi aku menghubungi berkali2 ?? " ... " ya ... aku dengar "

jawab suami ... dengan suara sedih si istri berkata ; " kok gitu sih .. apa sudah ngak sayang padaku lagi ?? " ... si suami menimpali : " aku amat sayang padamu ...

tapi kemarin mengapa engkau tidak menyahuti seruan azan ashar dan bersegera shalat, bukankah shalat itu hanya Sebentar, bagaimana nanti kalau aku ditanya Allah swt, tentang perbuatanmu itu ...

apakah engkau sudah tidak sayang padaku ? " .... di ujung HP sambil terisak si istri berkata : " engkau benar suamiku ... aku mohon maaf ... aku berjanji untuk tidak mengulanginya lagi " ... sejak saat itu si istri tidak pernah lagi mengakhirkan shalat bila telah tiba waktunya ....

Sungguh ... orang yang benar mencintaimu adaah orang mendorongmu ke depan untuk berjalan bersama di jalannya ALLAH ... ia akan terus menyokongmu agar engkau tidak berpaling ... ataupun undur ke belakang ... #hamasahibadah









from One Day One Juz's Facebook Wall

Senin, 25 Agustus 2014

Anda benci hidup Anda, Anda ingin berhenti ... Sementara beberapa orang bermimpi...

Anda benci hidup Anda, Anda ingin berhenti ...

Sementara beberapa orang bermimpi memiliki kehidupan Anda.

Selalu bersyukur kepada Allah untuk berkat yang tak terhitung jumlahnya.

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)



Semoga bermanfaat dan Dapat Diambil Hikmah-Nya ...









from One Day One Juz's Facebook Wall

assalammualaikum wr wb. selamat pagi odojers.. semoga yg sedang sakit allah swt...

assalammualaikum wr wb. selamat pagi odojers..

semoga yg sedang sakit allah swt angkat seluruh penyakit dan allah swt sembuhkan

dengan sesembuh2nya. termasuk penyakit hati dan kemalasan.



ALLAHUMMA ROBBANNAS ADZHIBILBA' SA ISYFI ANTASYSYAFI LA SYIFAUKA SYIFA' AN LA YUGHODIRU SAQOMA



“Ya Allah Wahai Tuhan segala manusia, hilangkanlah penyakitnya, sembukanlah ia. (hanya) Engkaulah yang dapat menyembuhkannya, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dariMu, kesembuhan yang tidak kambuh lagi.” ( HR. Bukhori Muslim)



from One Day One Juz's Facebook Wall

Selamat rehat ODOJers. Berdoalah agar Allah bangunkan kita semua di sepertiga ma...

Selamat rehat ODOJers.

Berdoalah agar Allah bangunkan kita semua di sepertiga malamNya ..









from One Day One Juz's Facebook Wall

Minggu, 24 Agustus 2014

semangad tilawah yang sudah kholas merapat dari group dan daerah mana saja... “...

semangad tilawah yang sudah kholas merapat dari group dan daerah mana saja...



“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada segala apa yang diingini (syahwat), yaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (Al-Jannah).” (Ali ‘Imran: 14)



from One Day One Juz's Facebook Wall


Timeline Photos

TERMASUK YANG MANAKAH KITA Ustaz A Saefullah MA Bagi seorang Muslim, dakwah merupakan kewajiban yang tidak bisa ditawar. Kewajiban dakwah merupakan suatu yang tidak bisa dihindarkan dari kehidupan. Dakwah melekat erat bersamaan dengan pengakuan dirinya sebagai seorang Muslim. Orang yang mengaku sebagai Muslim, dia menjadi seorang juru dakwah. Sebagaimana yang diajarkan Nabi Muhammad saw dalam sabdanya, “Sampaikan apa yang kamu terima dariku walaupun hanya satu ayat”. Atas dasar ini, dakwah merupakan bagian penting dalam kehidupan seorang muslim. Ada empat jenis dakwah. Pertama, seperti Air hujan, berdakwah ke tempat manapun, tidak memilih-milih lokasi; kaya miskin, pejabat rakyat, tua muda, muslim kafir dan sebagainya. Allah SWT berfiman :”Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (karena kamu) menyuruh berbuat yang makruf, dan mencegah dari yang munkar dan beriman kepa Allah…”(QS.Ali Imron: 110). Lihat juga surat Annahl 82 dan 125, Al Ghasiyah 21-22, Ali Imron 104, Annisa 95-96, Yusuf 108, Fusshilat 33, as-shaf 10-13). Dalam hadis Rasulullah saw bersabda : “Apabila umatku sudah meninggalkan amar ma’ruf nahi munkar maka tercabutlah bagi mereka keberkahan wahyu (HR.Hakim dan Tirmidzi ). Kedua, seperti air sumur, orang-orang mendatangi ulama untuk mendapatkan ilmu, hikmah, faedah. Firman Allah dalam Surat Fathir ayat 28: “Diantara hamba-hamba Allah yang takut kepadaNya, hanyalah para ulama…” Lihat juga Surat Attaubah : 122, Al Ahzab 39, Al Haj 54. Rasulullah saw bersabda :”Ulama itu para penerima amanah Rasul selama tidak bergelimang dengan kekuasaan, dan tidak menjadikan dunia sebagai tujuan. Apabila mereka dikendalikan oleh kekuasaan dan menjadikan dunia sebagai tujuannya, sungguh mereka telah berkhianat pada para Rasul. Hati-hatilah menghadapi mereka. “(HR.Uqaily dari Anas). Ketiga, seperti air pam, berdakwah jika dibayar, jika tidak dibayar dia tidak mau berdakwah, seperti air pam yang mampet. Allah SWT berfirman :”Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca kitab ? Tidakkah kamu mengerti. ”(Al-Baqarah :44 ). Lihat juga Al Baqarah :174-175 dan Ali Imron : 187. Rasulullah saw bersabda : “barangsiapa yang mencari ilmu (yang dengan ilmunya tersebut ) hanya untuk pandai mendebat (beragumentasi) dengan para ulama atau untuk membodohi/mengelabui orang-orang bodoh, atau hanya ingin mendapatkan kemuliaan manusia (dengan menjadi terkenal) maka Allah akan memasukkannya ke dalam api neraka.”(HR.Tirmidzi). Keempat, seperti air kotor, dakwah bercampur dengan maksiat, dia berdakwah tapi juga melakukan perbuatan dosa, maksiat dan kezholiman. Firman Allah dalam Al Quran Surat As Shaf :2-3 menjelaskan, :”Wahai orang-orang beriman, mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan ? (Itu ) sangatlah dibenci disisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”. Rasulullah saw bersabda : “Jika seorang alim tidak mengamalkan apa yang diketahui orang alim tersebut akan masuk neraka” (HR.Dailamy). Dari Ibnu Umar, Rasulullah saw bersabda :”Sesungguhnya Allah swt tidak mencabut ilmu secara langsung dari hati hamba-hambaNya, akan tetapi Allah mencabut ilmu itu dengan cara mewafatkan para ulamanya, sehingga tidak ada seorangpun yang tertinggal di kalangan mereka. Dan pada waktu itu umat manusia menjadikan pemimpin mereka dari orang yang bodoh; yang apabila mereka ditanya, maka mereka memberikan fatwa tanpa didasari ilmu, sehingga mereka tersesat dan menyesatkan.”(HR.Bukhari dan Muslim). Jika kita merujuk apa yang diucapkan Ali bin Abi thalib karramallahu wajhah, saya pernah mendengar Rasulullah saw bersabda :”Pada akhir zaman akan datang suatu kaum yang muda usia dan lemah akal. Mereka mengutip ucapan manusia terbaik (Nabi SAW ), tetapi tidak melewati tenggorokan mereka (tidak di amalkan). Mereka tercabut dari agama sebagaimana anak panah tercabut dari busurnya. Ketika Rasulullah isra mi’raj melihat orang-orang yang dipotong lidah mereka dengan pemotong dari api. ”Lalu aku bertanya, siapa mereka itu ya, Jibril? ”Mereka adalah para da’i dari umat Anda yang menyuruh berbuat kebajikan tetapi lupa diri mereka sendiri”, jawab jibril. Semoga kita dijauhkan dari tipe da’i air pam dan air kotor. (dikutip dari ROI/Dz)



from One Day One Juz's Facebook Wall

Dari Abu Musa r.a. berkata: Rasulullah saw bersabda, “Perumpamaan tuntunan hiday...

Dari Abu Musa r.a. berkata: Rasulullah saw bersabda, “Perumpamaan tuntunan hidayah dan ilmu yang diutuskan Allah kepadaku adalah bagaikan hujan yang turun ke bumi. Ada tanah yang subur menerima air dan menumbuhkan tanaman dan rumput yang banyak dan ada yang keras tidak dapat menahan air dan tidak dapat menumbuhkan tumbuh-tumbuhan. Demikianlah contoh orang yang mengerti agama Allah lalu belajar dan mengajar dan orang yang tidak dapat menerima sama sekali petunjuk ajaran Allah yang diutuskan kepadamu.”

(Bukhari – Muslim)



from One Day One Juz's Facebook Wall

Ketika kita sudah berada di jalur menuju Allah maka berlarilah Jika itu sulit ba...

Ketika kita sudah berada di jalur menuju Allah maka berlarilah

Jika itu sulit bagimu, maka berlari kecilah

Jika kamu lelah, bersyukurlah

Dan jika itupun tak bisa merangkaklah

Namun jangan pernah berbalik arah atau berhenti (Imam Syafi'i)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Sabtu, 23 Agustus 2014

Berdoalah kepadaKu, niscaya akan Aku kabulkan.

Berdoalah kepadaKu, niscaya akan Aku kabulkan.









from One Day One Juz's Facebook Wall






from One Day One Juz's Facebook Wall

ALLAH'HUAKBAR 3X. “(Yaitu) orang-orang (yang menta’ati Allah dan Rasul) yang k...

ALLAH'HUAKBAR 3X.



“(Yaitu) orang-orang (yang menta’ati Allah dan Rasul) yang kepada mereka ada orang-orang yang mengatakan:”Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kamu, karena itu takutlah kepada mereka”, maka perkataan itu menambah keimanan mereka dan mereka menjawab: “HasbunalLâh Wani’mal-Wakîl”, Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung”. (QS. 3:173).





Situasi Riil Gaza



Situasi riil di Gaza.., semoga Allah SWT melindungi mereka. Dimanakah pemimpin negeri-negeri muslim yang ditangannya ada kekuasaan, tentara dan persenjataan? bantu sebarkan karena media tidak akan menayangkannya



from One Day One Juz's Facebook Wall

Barangsiapa shalat isya berjamaah , pahalanya sama dengan orang yang melaksanaka...

Barangsiapa shalat isya berjamaah , pahalanya sama dengan orang yang melaksanakan shalat separuh malam









from One Day One Juz's Facebook Wall

Jumat, 22 Agustus 2014

Kita hidup didunia dimana beberapa wanita dibayar untuk telanjang, sedangkan yan...

Kita hidup didunia dimana beberapa wanita dibayar untuk telanjang, sedangkan yang lain didenda karena menutupi auratnya



Perhatikan ! , Wasiat Rasulullah SAW Untuk Kaum Muslimin di Akhir Zaman



Dari Ma’qil bin Yasar ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, “ Beribadahlah pada waktu terjadi al Haraj (pembunuhan) seperti hijrah ke saya.” (HR Muslim, Turmudzi, dan Ibnu Majah)



Dari Zubair bin Adly bahwa ia melaporkan kepada Anas setelah perdebatan, lalu Ia (Anas) berkata, “ Bersabarlah kalian !, Susungguhnya, tidak akan datang pada kalian suatu zaman kecuali yang lebih jelek daripadanya hingga kalian menjumpai Tuhan kalian. Ini saya dengar dari Nabi SAW.” (HR Bukhari dan Turmudzi)



Dari Tsauban ra bahwa Rasulullah SAW bersabda, “ Sesungguhnya yang paling aku takuti dari umatku adalah para pemimpin yang sesat. Jika meletakkan pedang pada umatku, ia tidak akan mengangkatnya sampai hari kiamat.” (HR Abu daud dan Ibnu Majah)



سنن ابن ماجه ٤٠٢٦: حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ قُدَامَةَ الْجُمَحِيُّ عَنْ إِسْحَقَ بْنِ أَبِي الْفُرَاتِ عَنْ الْمَقْبُرِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتُ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ قِيلَ وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ قَالَ الرَّجُلُ التَّافِهُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ



Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin Qudamah Al Jumahi dari Ishaq bin Abu Furat dari Al Maqburi dari Abu Hurairah dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Akan datang tahun-tahun penuh dengan kedustaan yang menimpa manusia, pendusta dipercaya, orang yang jujur didustakan, amanat diberikan kepada pengkhianat, orang yang jujur dikhianati, dan Ruwaibidlah turut bicara.” Lalu beliau ditanya, “Apakah Ruwaibidlah itu?” beliau menjawab: “Orang-orang bodoh yang mengurusi urusan perkara umum.” (Sunan Ibnu Majah)



Dari Abdullah bin Amr bin Ash ra bahwa Rasulullah SAW bersabda , “ Bagaimana denganmu jika kamu berada di tengah kekacauan, janji janji dan amanat mereka abaikan, kemudian mereka berselisih seperti ini ?” Lalu, beliau menyilangkan antara jari jari. Abdullah bin Amr bertanya,” Lalu , dengan apa engkau menyuruhku?” Beliau menjawab, “Jagalah rumah, keluargamu, lidahmu, dan lakukanlah apa yang kamu tahu dan tinggalkan yang mungkar, serta berhati hatilah dengan urusanmu sendiri, lalu tinggalkanlah perkara yang umum “ (HR Abu Daud dan Nasa’i)



Dari Hudzaifah bin al Yaman ra bertanya, “ Wahai Rasulullah, apakah setelah kebaikan akan datang kejahatan?” Beliau menjawab, “ Ya, banyak penyeru yang mengajak ke pintu jahanam, maka, barangsiapa yang mengijabahnya (mengikutinya), mereka akan dilemparkan ke dalamnya.” Aku bertanya,”Sifatkanlah mereka itu kepada kita.” Beliau SAW berkata,”Mereka dari golongan kita dan berbicara dengan bahasa kita,” Aku berkata,”Lalu, kau suruh apa ketika aku melihatnya?” Beliau SAW menjawab, “Lazimilah (berpeganglah) pada jamaah muslimun dan imam mereka.” Aku berkata,” Jika tidak ada jamaah dan Imam?” Beliau SAW menjawab,” Jauhilah semua kelompok itu meskipun akar pohon melilitmu hingga maut menjemputmu, dan engkau tetap seperti itu.” (HR Muslim)



Dari Abu Dzar ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda,” Wahai Abu Dzar, bagaimana kamu jika berada dalam kekacauan?” Lalu beliau SAW menyilangkan jari jarinya. Abu Dzar berkata, “ Apa yang akan engkau perintahkan kepadaku, ya Rasulullah?” beliau menjawab,”Bersabarlah ! bersabarlah ! manusia akan berpura pura dengan akhlak dan perbuatan mereka.” (HR Hakim dan Baihaqi)



Sumber : mahir Ash Shufiy , Asyrath as Sa’ah al Alamat ash Shugra wa al Wustha









from One Day One Juz's Facebook Wall

... OBAT GALAU DARI IMAM SYAFI'I ... Biarkan hari berlalu dengan segala lakunya...

... OBAT GALAU DARI IMAM SYAFI'I ...



Biarkan hari berlalu dengan segala lakunya, Lapangkan dada atas segala Takdir-Nya



Janganlah gundah dengan segala derita

Karena cobaan dunia hanya sementara



Tangguhkan jiwa atas segala nestapa

Hiasi diri dengan maaf dan sikap setia



Semua aib akan dapat tertutup dengan kelapangan dada

Layaknya kedermawanan menutupi cela manusia



Tak ada kesedihan yang abadi, begitupun suka ria

Dan tak ada pula cobaan yang kekal, begitupun riang gembira



Di depan musuh, janganlah engkau bersikap lemah

Karena hinaan dari seteru adalah bencana



Dan jangan pernah berharap dari kikir durjana

Karena api takkan menyediakan air untuk si haus dahaga



Rizkimu takkan berkurang karena ditunda

Dan takkan bertambah karena lelah mencarinya



Bila engkau punya hati qona'ah bersahaja

Tak ada bedanya engkau dengan pemilik dunia



Bila kematian sudah datang waktunya

Tak ada lagi langit dan bumi yang bisa membela



Ingatlah, dunia Allah sangat luas tak terhingga

Tapi bila takdir tiba, angkasa pun sempit terasa

Maka biarkanlah hari berlalu setiap masanya

Karena kematian tak ada obat penawarnya



(Imam Syafi'i)









from One Day One Juz's Facebook Wall

Bukan masalah seorang mukmin berada di dunia. Tapi sangat berbahaya bila dunia b...

Bukan masalah seorang mukmin berada di dunia.

Tapi sangat berbahaya bila dunia berada dalam diri seorang mukmin









from One Day One Juz's Facebook Wall

#Syawwal 26 "Sesungguhnya, Pertolongan itu mengiringi kesabaran, sesungguhnya ke...

#Syawwal 26

"Sesungguhnya, Pertolongan itu mengiringi kesabaran, sesungguhnya kelapangan itu mengiringi kesempitan, dan sesungguhnya bersama kesulitan, ada kemudahan menyertainya." (Hr. Imam Ahmad)



Apabila Allah mencintai seorang hamba,maka Dia akan mengujinya. Dan apabila hambanya itu sabar,maka Dia akan mendekat padanya..



-NY-



from One Day One Juz's Facebook Wall

“Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan...

“Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Hadiid:28)



from One Day One Juz's Facebook Wall

5 Fase Perjalanan Hidup dalam Islam (Hadis Tentang Fase Akhir Jaman) 5 Fase Per...

5 Fase Perjalanan Hidup dalam Islam (Hadis Tentang Fase Akhir Jaman)



5 Fase Perjalanan Hidup dalam Islam

THE SECOND KHILAFAH IS COMING”

Hadis Tentang Fase Jaman



“Nabi saw brsabda, “Akan datang kepada kalian masa kenabian, dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Kemudian, Allah akan menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa Kekhilafahan ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah; dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang kepada kalian, masa raja menggigit (raja yang dzalim), dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa raja diktator (pemaksa); dan atas kehendak Allah masa itu akan datang; lalu Allah akan menghapusnya jika berkehendak menghapusnya. Kemudian, datanglah masa Khilafah ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian). Setelah itu, Beliau diam”.[HR. Imam Ahmad]

Hadis diatas diriwayatkan Ahmad, 4/273, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 5)



Prinsip pergantian zaman ini juga selaras dengan prediksi Rasulullah shalla-llahu ‘alaihi wa sallam dalam salah satu haditsnya yang diriwayatkan oleh Imam besar dalam bidang hadits Ahmad, Abu Dawud dan Turmudzi dari Abu Hudzaifah, intelijennya Nabi shalla-llahu ‘alaihi wa sallam (shahibus sirr) pada 14 abad yang silam.



Ada 5 vase dalam islam sesuai hadist diatas

1. Fase kenabian

2. Fase Kekhilafahan ala Minhaaj al-Nubuwwah “khulafaur rasyidin”

3. Fase raja menggigit

4. Fase Raja Diktator (Mulkan Jabbriyyan)

5. akan datangan kembali Fase Kekhilafahan ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian)



– FASE KENABIAN –

Inilah periode awal perjalanan sejarah ummat Islam. Saat itu ummat Islam dipimpin langsung oleh manusia paripurna (insan kamil), pemimpin orang-orang yang bertaqwa (imamul muttaqin), panglima para mujahid (qa-idul mujahidin), yaitu Muhammad shalla-llahu ‘alaihi wa sallam. Mereka langsung dipandu oleh figur teladan (uswatun hasanah) sejak masa kesulitan, kegoncangan (fatrah al-idhthirab) di Mekah sampai jaya di Madinah. Sejak sebelum berfikir tentang perang sampai berkali-kali terjun di medan laga. Sejak sebelum berfikir tentang format kepemimpinan sampai menjadi pemimpin yang disegani di Jazirah Arab. Manusia penunggang onta yang tertata ulang persepsi (tashawwur) dan mata hati (bashirah) mereka tentang Tuhan, alam sekitar dan diri mereka sendiri, terbukti dalam sejarah memiliki kapasitas dan kapabilitas menjadi penghulu dunia (ustad ziyatul ‘alam). Beralalulah masa keemasan itu (‘ashrudz dzahab) selama 23 tahun. Ketika Allah menghendaki, Ia mencabut masa kejayaan itu.



- FASE KEKHILAFAHAN KHULAFAUR RASYIDIN-



Inilah fase kedua perjalanan sejarah ummat Islam. Para ulama dan ahli sejarah sepakat bahwa periode ini adalah pada masa khulafaur rasyidin: Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali. Ada yang berpendapat sampai ke kurun khalifah kelima, Umar bin Abdul Aziz. Masa ini fase khalifah yang lurus, jujur dan adil. Rasulullah shalla-llahu ‘alaihi wa sallam melegitimasi masa kedua ini masih dalam koridor minhajin nubuwah (metode kenabian). Artinya periode pertama dan kedua ini adalah masa teladan dan rujukan (referensi) ummat Islam.



- FASE RAJA YANG MENGGIGIT –



Fase kehidupan ummat Islam yang ketiga ini dikuasai oleh raja yang menggigit. Ia datang silih berganti dengan sebutan yang berbeda-beda. Yang paling awal adalah Dinasti Umaiyah, kedua Dinasti Abasiyah dan ketiga Dinasti turki Utsmaniyah yang berakhir pada tahun 1924. Sekitar 13 abad ummat Islam di bawah kekuasaan raja-raja yang menggigit ini (mulkan ‘adhdhan).

Pada masa ini para khalifah disebut raja, karena secara formal menjabat khalifah tetapi pada dataran operasional pola pemerintahannya menerapkan sistem kerajaan. Kepemimpinan bukan dilahirkan oleh syura tetapi diwariskan kepada keluarga dekat kerajaan, anak keturunannya.

Disebut “raja yang menggigit” karena masih menggigit Kitabullah dan Sunnah Rasul, tetapi hampir-hampir lepas. Dan pada akhirnya lepas juga pada tahun 1924 dengan munculnya Dewan Nasional Turki oleh Mustafa Kamal Attaturk (Bapak Bangsa Turki). Namun, para ulama’ yang istiqamah menggelarinya dengan Mustafa Kamal A’da’ut Turk (Musuh Bangsa Turki). Inilah masa keruntuhan dan keterpurukan ummat Islam. Dunia Islam laksana kebun yang penuh tanaman subur dan bunga-bunga yang indah, tetapi tanpa pagar pelindung dan penjaga kebun yang bertanggung jawab.

Kondisi ini sebagaimana yang diisyaratkan Rasulullah shalla-llahu ‘alaihi wa sallam, “Kamu sekalian akan dijarah beramai-ramai oleh ummat-ummat manusia seperti halnya santapan yang dikerumuni orang-orang lapar. Karena kamu semuanya ibarat buih, jumlahnya banyak tetapi tidak berkualitas”.

Sebelum tahun 1924, sekalipun kendali kekuasaan dipegang oleh “raja yang menggigit”, tetapi ummat Islam masih memiliki payung dan pusat komando (al-imamah al-‘uzhma) di Turki. Dalam dokumen sejarah dicatat, para penguasa negeri-negeri muslim di seluruh dunia selalu mengadakan korespondensi dengan pusat kekuasaan di Turki. Pada akhir abad ke-20, panglima Fatahilah sepulangnya dari menunaikan ibadah haji, beliau singgah untuk belajar di Akademi Militer di Turki. Sekembalinya ke Nusantara beliau bisa memukul mundur pasukan penjajah Portugis.



Raja yg mengigit adalah para penguasa Islam atau raja-raja penerus Khulafaur Rasyidin yang dengan begitu gemilangnya menjaga sekaligus mengembangkan nilai-nilai yang dibawa agama Islam. Masa ini ditandai dengan adanya hanya satu pemerintahan (kalau jaman sekarang adalah negara) dimana seluruh umat Islam sedunia tunduk dan patuh pada satu kerajaan ini.

Hebat bukan? Tidak seperti sekarang dimana umat Islam sudah terkotak-kotak kedalam sebutan negara-negara. Negara Indonesia, negara Saudi Arabia, negara Malaysia, negara Mesir, dsb. Masa Raja-Raja yang Menggigit ini terjadi dalam tiga masa, yaitu dimulai dari kepemimpinan kerajaan Bani Umayyah, Bani Abbasiyyah, dan yang terakhir adalah kepemimpinan Bani Ustmani di Turki yang boleh dibilang baru berakhir kemarin saja, yaitu 1924 M

Pada masa ketiga perjalanan umat Islam ini terjadi dengan sangat panjang, yaitu sekitar 13 abad! Bayangkan, Islam bersinar dengan penuh keemasan selamat 1300 tahun! Sebut saja bidang kedokteran, astronomi, bangunan beserta jembatan, ilmu matematika sudah dikembangkan oleh para ilmuwan-ilmuwan muslim. Kalau toh dewasa ini semua ilmu-ilmu tersebut sepertinya ilmuwan muslim tidak punya andil, itu tidak terlepas dari kelamnya sejarah Perang Salib dimana para salibis berusaha menghilangkan bukti kejayaan umat Islam dahulu.



- FASE DIKTATOR (Mulkan Jabbriyyan) – (kita skrg berada di vase ini)



Masa keempat perjalanan sejarah ummat Islam ini mengalami krisis kepemimpinan. Ummat Islam dari segi kuantitas tergolong besar, tetapi mereka laksana sampah, makna lain dari gutsaa’ (buih), menurut pakar hadits Dr. Daud Rasyid. Mereka bukan berkumpul tetapi berkerumun. Mereka mayoritas, tetapi hati-hati individu mereka tercabik-cabik oleh paham kedaerahan (nasionalisme) yang sempit, madzhab, aliran keagamaan dan kepentingan. Kehadirannya tidak menggenapkan dan kepergian-nya tidak mengganjilkan. Mereka diperebutkan untuk dijadikan mangsa binatang buas.

Pada periode ini, jangankan sepakat untuk mengangkat isu-isu besar penegakan Daulah Islamiyah, penentuan awal Ramadhan dan Idul Fithri saja tidak menemukan kata sepakat. Di tengah-tengah mereka tidak ada wasit (penengah) yang dipercaya untuk mengambil keputusan yang disepakati oleh semua komponen umat ini. Tubuh ummat Islam tercabik-cabik oleh perpecahan internal. Energi mereka habis untuk ghibah, namimah, hasud, dendam, terhadap kawannya sendiri. Sehingga terlambat dalam merespon perubahan-perubahan yang terjadi di sekelilingnya (dhu’ful istijabah lil mutaghayyirat).



Setelah tahun 1924, dunia memasuki perang dunia I, II dan Perang Dingin antara Blok Timur versus Blok Barat (syarqiyyah wa gharbiyyah). Tetapi, rentetan peristiwa diatas hanyalah muqaddimah tampilnya mulkan jabariyyan (raja diktator) berskala global. Setelah tahun 1990, tidak ada lagi dua kubu di pentas kehidupan global. Yaitu pasca runtuhnya Tembok Berlin di Jerman. Hegemoni raja diktator internasional mulai menampakkan eksistensinya, bermarkas di Gedung Putih (al-bait al-abyadh), dan didukung oleh kroni-kroninya yang tergabung dalam negara G7 : Inggris, Perancis, Jerman, Jepang, Italia, Kanada dan Rusia.



Tidak ada pemimpin yang mangkat (baca: naik ke tampuk kekuasaan) di belahan dunia ini selain dalam hegemoni raja diktator dunia, kecuali yang dirahmati oleh Allah. Mereka yang bersebarangan dengan kemauan penguasa diktator dunia akan berjalan tertatih-tatih. Mereka memiliki tangan-tangan dan kaki-kaki di semua kepingan bumi ini. Bahkan belakangan ini ada upaya sistematis untuk memecah keutuhan bangsa, dengan fenomena Papua dan Aceh. Pihak-pihak yang masih getol mempertahankan keutuhan NKRI disingkirkan oleh orang nomer satu di negeri ini dari panggung kekuasaan. Prinsip pergantian zaman ini penting diketahui agar kita menyadari di kurun mana kita ini sedang berada. Ternyata kita berada pada titik nadir kelemahan ummat ini. Kita tidak terlalu berharap kemana pun dan kepada siapa pun. Siapa pun yang tampil memegang tampuk kepemimpinandi dunia pasti mendapat SIM (Surat Izin Mangkat) dari hegemoni malikun jabbar. Marilah kita bangun, bangkit, memperbaharui komitmen kita karena kita mengalami masa yang tidak sederhana. Kita bergerak pada kurun yang tidak mudah.

Saatnya kita bangun untuk menyongsong masa terakhir dari perjalanan sejarah ummat Islam yaitu masa khilafah ‘ala manhajin nubuwwah. Karena kita yakin bahwa kepemimpinan raja diktator ada masa akhirnya. Kebatilan, sekalipun dipagari oleh kekuasaan yang kokoh akan segera hilang. Lebih-lebih saat ini mereka mengadakan konspirasi global untuk menghancur-kan pusat syiar-syiar Islam. Sesungguhnya mercusuar Islam (baca: Tanah Suci Makkah) itu adalah milik-Nya. Dia sendiri yang akan menjaganya dari tangan-tangan jahil.



-FASE KHILAFAH AKAN DATANG KEMBALI-



Persoalan yang esensial bagi kita bukan terletak pada kapan terjadinya khilafah atas metode kenabian itu. Sebab, masa itu akan terjadi pada masa kita atau kemungkinan pada zaman keturunan kita. Hadits ini adalah prediksi nubuwwah, bukan ramalan ahli nujum dan para normal. Kita tidak bangkit pun prediksi Nabi itu pun akan terjadi. Kita sekarang perlu mempersiapkan diri sebagai elemen perubah dan pencabut sang diktator dunia. Dengan cara konsisten; istiqamah, mudawamah wal istimrar (berkesinambungan) melaksanakan tahapan amal Islami (maratibul ‘amal Islami) merujuk tahapan turunnya wahyu Al Quran.

Yaitu, memperbaiki akidah (ishlahul ‘aqidah), melaksanaan syariat (tathbiqusy syari’ah), memperbaiki akhlak (ishlahul akhlaq), melaksanakan dakwah dan harakah (‘amalu ad-da’wah wal harakah) serta memperbaiki kualitas jama’ah (binaul jama’ah).

Pada akhirnya kita perlu bangkit untuk mewujudkan agenda-agenda penting dakwah diatas. Agar kita aman dan lulus dari Mahkamah Ilahi kelak. Kita berupaya menyadarkan sebanyak mungkin manusia agar menjadi batu bata dakwah (asy-sya’bu qawaa-idud da’wah). Sekalipun kita tidak sadar, tidak bangun, tidak bergerak, fenomena kebangkitan ummat Islam itu pasti terwujud, dengan izin Allah subhanahu wa ta’ala.









from One Day One Juz's Facebook Wall

Kamis, 21 Agustus 2014

permohonan maaf dan ralat atas berita sebelumnya. semoga allah swt menyembuhkan...

permohonan maaf dan ralat atas berita sebelumnya.

semoga allah swt menyembuhkan dan mengangkat penyakit yang di deritanya..



alhmdulilla beliau masih di berikan kesempatan oleh allah swt untuk merasakan nikmat yang telah allah swt berikan..

subhanallah admin merinding bacanya..



[9:42am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: mb mb sayaang semuaaa tepat tadi pukul 09:00 WIB .. subhanallloh atas izin Allah SWT mb suci diberi ni'mat untuk bisenghirup udara didunia fana ini lagi , dgn lantunan kalimat tahlil yg dituntunkan ibundanya dan saudri kita suci mengikuti ucapan ibundanya

[9:44am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: shofie barusan telfon tantenya

[9:45am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: tantenya nyritain semua kronologinya mb

[9:45am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: tantenya juga sambil nangis tadi waktu shofie telfon

[9:45am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: dan shofi ikut nangis

[9:45am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: 󾌺󾌺󾌺󾌺

[9:45am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: jenazahnya hbis disholati

[9:46am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: mau ditutup kafannya yg dikepala nya

[9:46am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: ibundanya nuntun kalimat tahlil tga kali

[9:46am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: trus suci ikut barengi mb

[9:46am, 8/22/2014] 1335 Siti sofiah: subhanalloh bangeet mb



from One Day One Juz's Facebook Wall

اِنّا لِلّهِ وَاِنّا اِلَيْهِ رَاجِعُوْن اللَّهُمَّ اغْفِرْ له وَارْحَمْه وَعَا...

‫اِنّا لِلّهِ وَاِنّا اِلَيْهِ رَاجِعُوْن اللَّهُمَّ اغْفِرْ له وَارْحَمْه وَعَافِه وَاعْفُ عَنْه



kami segenap pengurus odoj mengucapkan turut berduka cita seDalam-Dalamnya. semoga allah swt. lapangkan kuburnya dan allah swt tempatkan di syurganya.. aminn ya robb



Innalilahi wa inna illaihi rojiun

Telah berpulang adik kami tercinta suci suralestya (odojers G1052 dan admin G1599 fasil 40) di RSUD Bangil Pasuruan pukul 22.00 karena pendaharan di otak kiri..

Mohon maaf atas segala kesalahan, baik ucapan maupun tingkah laku..

Saya selaku keluarga mohon doa agar beliau tenang di sisiNya.. Amin amin INI Surat izin pamitnya sebagai admin. Dan pesannua. Semoga memotivasi kita

[10/08 10:26] Suci Fasil: Assalamualaikum ukhty..

Ukhty, maaf ya..

Saya mngkin berhenti jadi admin sampai disini saja..

Kondisi saya tidak memungkinkan lagii..

Saya sedihh harus meleps tanggung jawab ini 󾌺

Tapi saya juga gak bisa memaksakan kondisi saya yang semakin drop..

[10/08 10:32] Suci Fasil: Ukhty ku yg cantik nan sholeh 󾌬

Jika memang bukan disini tempat kita bertemu dan bersilatirahmi, maka saya harap surga Allah lah yang mempertemukan kita..



Ukhty ku yg cantik nan sholeh 󾌬

Sakit ini tidak lah sehebat perjuangan kita dalam jalan Allah

Hanya saja saya terlalu lemah untuk menghadapi sakit ini..

Saya kalah dengan sakit ini..



Ukhty ku yg cantik nan sholeh 󾌬

umur manusia tidak lah siapa yang tahu..

Allah mungkin memberi kan umur pendek kepada saya...

Tak apa..

Karena saya yakin Allah tidak ingin saya merasakan sakit yang lebih dari ini nantinya..



Ukhty ku yg cantik nan sholeh 󾌬

Jadikanlah ODOJ sebagai jalan yang benar benar menuju rumah Allah



Saya sayang kepada kalian semua..

Saudara ku 󾌬󾌬󾌬



Wassalamualaikum...

Suci suralestya‬



from One Day One Juz's Facebook Wall

5 Fase Perjalanan Hidup dalam Islam (Hadis Tentang Fase Akhir Jaman) “Nabi saw...

5 Fase Perjalanan Hidup dalam Islam (Hadis Tentang Fase Akhir Jaman)



“Nabi saw brsabda, “Akan datang kepada kalian masa kenabian, dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Kemudian, Allah akan menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa Kekhilafahan ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah; dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang kepada kalian, masa raja menggigit (raja yang dzalim), dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa raja diktator (pemaksa); dan atas kehendak Allah masa itu akan datang; lalu Allah akan menghapusnya jika berkehendak menghapusnya. Kemudian, datanglah masa Khilafah ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian). Setelah itu, Beliau diam”.[HR. Imam Ahmad]

Hadis diatas diriwayatkan Ahmad, 4/273, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 5)



Prinsip pergantian zaman ini juga selaras dengan prediksi Rasulullah shalla-llahu ‘alaihi wa sallam dalam salah satu haditsnya yang diriwayatkan oleh Imam besar dalam bidang hadits Ahmad, Abu Dawud dan Turmudzi dari Abu Hudzaifah, intelijennya Nabi shalla-llahu ‘alaihi wa sallam (shahibus sirr) pada 14 abad yang silam.



Ada 5 vase dalam islam sesuai hadist diatas

1. Fase kenabian

2. Fase Kekhilafahan ala Minhaaj al-Nubuwwah “khulafaur rasyidin”

3. Fase raja menggigit

4. Fase Raja Diktator (Mulkan Jabbriyyan)

5. akan datangan kembali Fase Kekhilafahan ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian)



sudah masuk ke fase yang manaKah kita saat ini..

nanti malam jam 19.00 ada ulasanya mengenai fase-fase tersebut. siLahkan di ikuti terus fp ini..

selamat berakitifitas dan keep dzikir sahabat.



from One Day One Juz's Facebook Wall

Seorang laki-laki yang hendak menikah harus memilih wanita yang shalihah, demiki...

Seorang laki-laki yang hendak menikah harus memilih wanita yang shalihah, demikian pula wanita harus memilih laki-laki yang shalih.



Menurut Al-Qur-an, wanita yang shalihah adalah:



فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ



“…Maka perempuan-perempuan yang shalihah adalah mereka yang taat (kepada Allah) dan menjaga diri ketika (suaminya) tidak ada, karena Allah telah menjaga (me-reka)…” [An-Nisaa' : 34]



Lafazh قَانِتَاتٌ dijelaskan oleh Qatadah, artinya wanita yang taat kepada Allah dan taat kepada suaminya.[3]



Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:



اَلدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ.



“Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang shalihah.” [4]



“Sesungguhnya wanita seumpama tulang rusuk yang bengkok.

Bila kamu membiarkannya (bengkok) kamu memperoleh manfaatnya dan bila kamu berusaha meluruskannya maka kamu mematahkannya. “(HR. Ath-Thahawi)



Dalam hadits yang lain, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:



خَيْرُ النِّسَاءِ الَّتِي تَسُرُّهُ إِذَا نَظَرَ إِلَيْهَا وَتُطِيْعُهُ إِذَا أَمَرَ وَلاَ تُخَالِفُهُ فِيْ نَفْسِهَا وَلاَ مَالِهَا بِمَا يَكْرَهُ.



“Sebaik-baik wanita adalah yang menyenangkan suami apabila ia melihatnya, mentaati apabila suami menyuruhnya, dan tidak menyelisihi atas diri dan hartanya dengan apa yang tidak disukai suaminya.” [5]



Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:



أَرْبَعٌ مِنَ السَّعَادَةِ: اَلْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ، وَالْمَسْكَنُ الْوَاسِعُ، وَالْجَارُ الصَّالِحُ، وَالْمَرْكَبُ الْهَنِيْءُ، وَأَرْبَعٌ مِنَ الشَّقَاوَةِ: اَلْجَارُ السُّوْءُ، وَالْمَرْأَةُ السُّوْءُ، وَالْمَسْكَنُ الضَّيِّقُ، وَالْمَرْكَبُ السُّوْءُ.



“Empat hal yang merupakan kebahagiaan; isteri yang shalihah, tempat tinggal yang luas, tetangga yang baik, dan kendaraan yang nyaman. Dan empat hal yang merupakan kesengsaraan; tetangga yang jahat, isteri yang buruk, tempat tinggal yang sempit, dan kendaraan yang jelek.” [6]



(HR Abu Daud dan Tirmidzi)



Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman



“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS. Ar Ruum : 21)



Berkata Ibnu Katsir rahimahullah dalam tafsirnya (3/473) :



“Termasuk kesempurnaan rahmat Allah Subhaanahu wa Ta’ala kepada anak Adam: Dia jadikan istri-istri mereka dari jenis mereka sendiri. Dan ditumbuhkan antara mereka “mawaddah” yaitu cinta dan “rahmah” yaitu kasih sayang. Karena seorang laki-laki menahan seorang wanita untuk tetap menjadi istrinya bisa karena ia mencintai wanita tersebut atau karena ia iba dan kasihan terhadapnya, dimana ia telah mendapatkan anak dari wanita tersebut atau wanita itu butuh padanya untuk mendapatkan belanja atau karena kedekatan di antara keduanya dan alasan selain itu.”



“ Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir “



Abdullah bin Amr ibnul Ash rahimahullah mengkhabarkan bahwasanya Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda :



“Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasannya adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim)



Abu Hurairah Radiyallahu ‘anhu mengkhabarkan dari Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda :



“Wanita itu dinikahi karena 4 perkara. Karena hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan karena agamanya. Pilihlah wanita yang memiliki agama, engkau akan bahagia.” (HR. Bukhari dan Muslim)



Sifat-sifat wanita yang sepantasnya engkau pilih sebagai istri sehingga ia bisa menjadi pengurus rumahmu dan pendidik anak-anakmu adalah wanita yang memiliki agama dan akhlak yang dapat membantumu untuk taat kepada Allah Subhaanahu wa Ta’ala. Yang mengingatkanmu ketika engkau lupa, menolongmu ketika engkau ingat, mengurus dan memperhatikanmu ketika engkau ada, menjaga hartamu dan kehormatannya ketika engkau tidak ada. Dia membuatmu ridha ketika engkau marah, mentaatimu ketika engkau perintah dan berbuat baik serta berbakti kepadamu.



Sesungguhnya wanita mulia yang menjaga kehormatannya tidak akan menyombongkan dirinya di hadapanmu dengan harta dan kecantikan yang ada padanya. Tidak pula dengan kedudukan dan nasab (keturunannya).



nah itulah kawan, yang harus digaris bawahi… cobalah lihat itu darinya….









from One Day One Juz's Facebook Wall

manusia hanya bisa mengajak manusia yang lain dalam kebaikan selebihnya allah sw...

manusia hanya bisa mengajak manusia yang lain dalam kebaikan selebihnya allah swt yang menentukan kepada siapa yang IA Kehndaki hidayah dan keIstiqammahan dalam dakwah ini. tetap semangad walpun hasli yang kita terima belum tentu memBuahkan hasli yang sempurana. pecayalah kita semua akan di kembalikan kepada amal-amal kita.



Bismillahirrohmaanirrohiim

1. "Demi Masa"

2. "Sesungguhnya manusia dalam keadaan merugi".

3. "Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran"



Orang-orang yang kurang akalnya diantara manusia akan berkata: "Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnya (Baitul Maqdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?" Katakanlah: "Kepunyaan Allah-lah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus".QS. Al-Baqarah [2] : 142



Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkann itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. QS. Al-Baqarah [2] : 213



Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (memberi taufiq) siapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan). QS. Al-Baqarah [2] : 272



Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. QS. Az-Zumar [39] : 23



Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.QS. Al-'An`am [6] : 88



Sesungguhnya Kami telah menurunkan ayat-ayat yang menjelaskan. Dan Allah memimpin siapa yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. QS. An-Nur [24] : 46



Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk. QS. Al-Qasas [28] : 56









from One Day One Juz's Facebook Wall